11212017Headline:

Filter Makanik

PusatKoi.com – Filter mekanik secara harfiah dapat diartikan sebagai sebuah alat untuk memisahkan material  padatan dari air secara fisika (berdasarkan ukurannya)  dengan cara menangkap/menyaring material-material   tersebut sehingga tidak lagi dijumpai terapung/melayang di dalam air akuarium.  Bahan yang diperlukan untuk sebuah filter mekanik dengan demikian adalah berupa bahan yang tahan lapuk, memiliki lubang-lubang (pori-pori) dengan diameter tertentu sehingga dapat menahan atau menangkap partikel-partikel yang berukuran lebih besar dari diameter media flter tersebut.

Dalam suatu sistem filter akuarium yang telah matang,  relatif sulit membedakan fungsi kerja dari sebuah filter.   Pada bagian yang dianggap sebagai filter mekanik, setelah, matang akan berfungsi pula sebagai  filter biologi. sehingga anda bisa memutuskan sendiri mana yang anda perlukan sesuai dengan ketersediaan di pasar atau malah membuatnya sendiri.

Partikel padatan dalam hal ini bukan merupakan bahan terlarut tetapi merupakan suatu suspensi. Ukurannya bisa bervariasi dari sangat kecil, sehingga  tidak bisa dilihat oleh mata (sebagai contoh: partikel penyebab air keruh), hingga sisa pakan ikan, potongan tanaman air atau  bahkan bangkai ikan. Partikel-partikel ini dapat terperangkap dalam berbagai jenis media, dengan syarat diameter lubangnya  atau porinya lebih kecil dari diameter partikel. Media tersebut dapat berupa kapas sintetis atau bahan berserabut lain, spong, kaca atau keramik berpori, kerikil, pasir, dll.

Sebuah wadah atau bak kosong dapat pula berfungsi sebagai filter mekanik.  Akan tetapi proses yang terjadi bukan melalui penyaringan partikel melainkan  melalui proses pengendapan. Hal ini dimungkinkan dengan membuat aliran air serendah mungkin sehingga kecepatan partikel mengendap menjadi lebih besar daripada laju aliran air. Bak pengendapan umum digunakan dalam manajeman kolam ikan hias (seperti kolam  ikan koi), sedangkan dalam akuarium proses pengendapan  bisa  terjadi  dalam sump.

Media filter mekanik (bahan yang digunakan untuk menyaring atau menangkap partikel) memiliki ukuran diamater lubang atau ukuran pori beragam, dari satuan mikron (sepersejuta meter)  hingga satuan sentimeter (sseperseratus meter), tergantung dari bahan yang digunakan.  Diatom atau membran berpori-mikro, misalnya, memiliki  pori-pori dengan satuan ukuran mikron sehingga selain dapat menahan suspensi juga dapat menangkap infusoria, bakteri dan algae berseltunggal.  Sedangkan jenis yang lain bisa mempunyai ukuran pori lebih b esar.  Hal yang menarik dari ukurn pori ini adalah diameter efektifnya. Secara alamiah akan terjadi bahwa efektifitas filter mekanik akan meningkat dengan berjalannya waktu.  Diameter pori filter yang semula hanya dapat menangkap partikel yang berkukuran lebih besar dari diameter porinya, dengan berjalannya waktu akan dapat pula menangkap partikel yang berukuran lebih kecil.  Hal demikian dapat terjadi,  karena dengan adanya halangan yang diakibatkan oleh partikel yang terjebak dan menutup lubang pori semula, maka ukuran  pori efektif yang berfungsi akan semakin mengecil, sehingga partikel lebih kecil pun lama-lama akan bisa tertangkap.  Keadaan ini dapat membawa kekesimpulan yang salah, bahwa filter mekanik semakin lama akan semakin efektif sehingga hanya dengan sebuah filter mekanik urusan pengelolaan air akuarium akan beres dengan sendirinya.  Pada kenyataannya tidak demikian, dengan semakin “efektifnya” filter mekanik akan membawa ke keadaan dimana tidak akan ada lagi sebuah partikelpun, termasuk air,  yang bisa dilewatkan.  Dengan kata lain filter akan tersumbat total sehingga gagal berfungsi.

Hal yang umum terjadi adalah semakin halus pori-pori media filter mekanik yang digunakan akan semakin cepat pula penyumbatan terjadi.  Apabila penggunakan media sangat halus ini perlu, dilakukan maka dengan menggunakan sistem filter mekanik bertingkat akan dapat menolong mengurangi resiko terjadinya penyumbatan dengan cepat.

Filter mekanik perlu dirawat dan dibersihkan secara periodik agar dapat tetap berfungsi dengan baik.  Kontrol terhadap kondisi filter ini sebaiknya dilakukan secara rutin.  Apabila media sudah tidak dapat lagi berfungsi dengan baik karena rusak atau terdekomposisi, maka perlu dilakukan penggantian dengan media baru.

It's only fair to share...Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestShare on LinkedInDigg thisShare on StumbleUponShare on TumblrEmail this to someone

What Next?

Related Articles

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.